desa

banjar

pura

puri

subak

kesenian

situs budaya

lokasi wisata

sulinggih

lpd

pasar

tokoh seni tari

tokoh seni musik/tabuh

tokoh seni karawitan

dalang

tokoh sastra

tokoh seni drama

tokoh seni patung

tokoh seni ukir

tokoh seni lukis

pemangku

tukang banten

sekaa tabuh

sanggar tari

sanggar karawitan

sanggar pesantian

sanggar arja

sanggar wayang

sanggar dolanan

sanggar lukis

Tokoh Seni dan Budaya di Kota Denpasar

I Ketut Swandita • Desa Kesiman Petilan

Author : Dinas Kebudayaan Kota Denpasar

Post on : Jun 23 2018 :: 03:37:33 PM

Viewed by : 1545 people

I Ketut Swandita • Seni Karawitan


I Ketut Suandita adalah seorang seniman karawitan Bali yang berasal dari Banjar Kehen, Desa Kesiman, Denpasar Timur merupakan putra ke-8 dari pasangan I Made Rengkig (Almarhum) dengan Ni Made Rentib. Ia lahir pada tanggal 1 April 1970. Dilihat dari namanya, ia adalah Ketut balik ( Ketut kedua) dari urutan nama depan yang sudah menjadi identitas nama orang Bali pada umumnya. I Ketut Suandita mempunyai istri Ni Wayan Widari dan telah dikaruniai seorang anak laki-laki bernama I Wayan Srutha Wiguna. Dalam perjalanan hidupnya, I Ketut Suandita mempunyai cita-cita yang ingin dicapai yaitu ingin menjadi pemain sepak bola dan menjadi seorang seniman. Namun demikian, dari kedua cita-citanya itu, ia lebih condong bercita-cita menjadi seniman. Ini dikarenakan oleh faktor keturunan (genetik) dan bakat, yang sangat mempengaruhi cepat lambatnya seseorang dalam berproses. Darah kesenimanannya mengalir dari darah kakeknya yang juga seorang penabuh gamelan.

Bakat kesenimanan I Ketut Suandita sebagai pengrawit sudah kelihatan mulai ia duduk di bangku SD kelas 5. Bakatnya itu terbukti dari kecakapannya bermain gangsa dan kendang dalam sebuah garapan janger yang dibuat di sekolahnya. I Ketut Suandita mengikuti jenjang pendidikan dasarnya di SDN 6 Kesiman, Denpasar Timur. Ia memiliki seorang guru Agama Hindu bernama Ida Bagus Alit dari Desa Sanur yang sangat memperhatikan bakat kesenimanannya. Menurut I Ketut Suandita, sosok sesorang yang sangat berperan dalam pembentukan dirinya menjadi seorang seniman adalah guru agamanya itu.

Setelah lulus SD, Suandita melanjutkan pendidikannya di SMP Negeri 8 Denpasar. Dalam pendidikannya di bangku SMP, ia mengalihkan bakat keseniannya  kebidang olahraga. Hal ini disebabkan oleh tidak adanya  pelajaran menabuh di sekolahnya. Di sini bakat olahraganya yang tumbuh dengan pesat. Hal itu terbukti dari keikutsertaannya dalam keanggotaan Persatuan Sepak Bola Denpasar (PERSEDEN). Kendatipun demikian disela-sela aktivitas olahraga yang ia lakukan, I Ketut Suandita juga merasakan ada suatu kebimbangan untuk menentukan jati dirinya kedepan. Namun seiring dengan perjalanan waktu, dan menyadari pengalaman yang ia peroleh dari olahraga cukup banyak, maka ia dengan sigap menyatakan dirinya harus menjadi seorang seniman.

Ketika lulus  SMP, biasanya seorang siswa dibebaskan menentukan pilihannya untuk melanjutkan kesekolah mana yang diinginkan. Dalam pengisian formulir pendaftaran, I Ketut Suandita dalam menentukan pilihannya ia mendaftar di dua sekolah. Urutan pertama yang ia pilih adalah SMKI Bali, dan urutan kedua adalah SGO (Sekolah Guru Olahraga). Tetapi, karena keinginannya yang dominan menjadi seorang seniman, maka kemudian ia memastikan untuk melanjutkan studinya di SMKI Bali. Di sekolah seni inilah bakat keseniaannya secara formal mulai ditempa.

Bagaikan seseorang yang mendapatkan air minum ketika sedang kehausan, begitulah perasaan I Ketut Suandita ketika mendapat pendidikan dari guru-guru keseniaannya. Ia diajar oleh tokoh-tokoh karawitan Bali seperti I Gusti Ngurah Padang, I Ketut Gede Asnawa, I Wayan Sinti, dan yang lainnya. Pengetahuan yang ia peroleh dari masing-masing gurunya itu berbeda-beda. I Ketut Gede Asnawa banyak memberinya pengetahuan tentang cara menggarap tabuh lelambatan. I Wayan Sinti banyak mengajarinya tentang tabuh palegongan klasik. Kemudian dari sekian gurunya itu, ia mendapatkan pengetahuan paling banyak dari bapak I Gusti Ngurah Padang yaitu tentang penggarapan tabuh kreasi.

Semenjak I Ketut Suandita duduk dibangku SMK kelas 2, kesempatan menggarap gending atau tabuh telah diperolehnya. Gending atau tabuh yang dibuatnya itu merupakan sebuah tugas mata pelajaran titi laras. Pada saat itu gending/tabuh yang ditugaskan untuk dibuat adalah gending untuk iringan prajurit. Dari sekian banyak gending yang terkumpul, baik dari  I Ketut Suandita maupun teman-temannya, namun hanya gending I Ketut Suandita yang paling baik dan berhasil memenuhi syarat. Keberhasilan seniman asal Kesiman ini dalam membuat gending prajurit mulai membuatnya tertarik untuk menjadi komposer karawitan Bali.

Menarik lagi perjalanan hidup I Ketut Suandita ketika menyelesaikan studinya di tingkat SMKI Bali, sertifikat (ijazah) kelulusannya ditahan oleh Wakil Kepala Sekolahnya yaitu I Gede Yudana, karena alasan dari pihak sekolah menginginkan I Ketut Suandita langsung menjadi tenaga pengajar disana. Sungguh merupakan suatu kesempatan yang tidak patut disia-siakan bagi. Kendatipun sebagai tenaga pengajar, namun proses pembelajaran tentang arti kesenian itu ia terus pelajari.

Dalam sebuah kehidupan,memang selalu terjadi pasang surut. Setelah Wakil Kepala Sekolahnya meninggal, status I Ketut Suandita sebagai seorang tenaga pengajar di SMKI Bali menjadi mengambang. Akhirnya setelah 3 tahun lamanya mengabdi di sekolah almamaternya itu ia memutuskan untuk berhenti menjadi tenaga pengajar dan melanjutkan pendidikannya ke STSI Denpasar.

Bagi I Ketut Suandita, dalam menempuh pendidikan itu tidak mengenal batas umur. Walaupun dal m menempuh pendidikannya ke STSI Denpasar ia seaangkatan dengan siswa-siswa yang pernah diajarnya ketika masih mengajar di SMKI, namun semangat belajar untuk menempa jati dirinya menjadi seorang seniman tak pernah surut. Dalam proses pembelajarannya di kampus seni ini ia lebih mencondongkan dirinya hanya untuk belajar ilmu komposisi. Akhirnya berkat keuletannya dan juga restu dari Ida Sang Hyang Widhi ia berhasil menyelesaikan pendidikannya dan mendapatkan gelar sarjana (S1) dengan membuat satu garapan tugas akhir  (TA) yang berjudul “Maha Yuga”. Garapan inilah sebagai tonggak jati diri kesenimanannya talah diraihnya dan diakui secara akademis.

 

sumber : http://blog.isi-dps.ac.id/arisetiawan/biografi-i-ketut-suandita


•   Alamat   : Jl Sulatri no 36, BANJAR KEHEN, DESA KESIMAN PETILAN, Denpasar Timur

•   No Telp.   : 08123923161

•   Tempat/Tgl Lahir   : DENPASAR,   01 April 1970

•   Menekuni Sejak   :   01 Januari 1986

Detail Lainnya


•   Nama Suami/Istri   : Ni Wayan Widari

•   Nama Ayah/Ibu   : I made rengkig (ALM) • Ni Made Rentib (ALM)

•   Nama Anak   : • I Wy Sruta Wiguna  

Hasil Karya


•   Gita Kelanguan TH 1990   (Karawitan / Tabuh)

•   Maha Yuga TH 1997   (Karawitan / Tabuh)

•   Balaganjur Kreasi Semara Dana   (Karawitan / Tabuh)

•   Balaganjur Kreasi Semara Dana   (Karawitan / Tabuh)

•   Sekar Jempiring, tenggek, Dll   (Karawitan / Tabuh)

•   Sekar Jempiring, tenggek, Dll   (Karawitan / Tabuh)

Penghargaan


•   Garapan Terbaik Maha Yuga | Tingkat Daerah/Provinsi   (20 Juni 2018)

•   Garapan Terbaik Maha Yuga | Tingkat Daerah/Provinsi   (20 Juni 2018)

•   Penata Iringan Tari Sekar Jempiring | Tingkat Daerah/Provinsi   (20 Juni 2018)

•   Penata Iringan Tari Tenggek, Dll. | Tingkat Daerah/Provinsi   (20 Juni 2018)

•   Piagam Sebagai Tim Pembina Kota Denpasar | Tingkat Daerah/Provinsi   (20 Juni 2018)

•   Piagam Sebagai Tim Pembina Kota Denpasar | Tingkat Daerah/Provinsi   (20 Juni 2018)

Sumber Informasi : -

Tokoh Seni dan Budaya Lainnya di kec. Denpasar Timur